Apakah Kaca Adalah Permata Tersembunyi Di Masa Depan?

Apakah Kaca Adalah Permata Tersembunyi Di Masa Depan

Daur ulang kaca tidak menurunkannya, dan pembuatannya bisa bebas karbon. Jadi mengapa banyak negara masih mengubur kaca di tanah?

Kaca dapat didaur ulang tanpa batas tanpa kehilangan propertinya. Lalu, mengapa sebagian besar negara — kecuali negara-negara di Eropa — masih mengubur sebagian besar gelas mereka sebagai tempat pembuangan sampah sebanyak satu ton? Pada tahun 2018, Amerika Serikat saja menurunkan hampir 7 juta ton kaca ke tempat pembuangan akhir, terhitung 5,2% dari semua limbah padat perkotaan, menurut Badan Perlindungan Lingkungan AS.

Dorongan untuk mengurangi penggunaan plastik mempercepat pencarian bahan baru, terutama untuk wadah yang dapat menampung cairan. Tapi kaca adalah bahan yang ada yang bisa menjadi bintang ekonomi karbon nol bersih.

Di seluruh dunia, manufaktur kaca menghasilkan setidaknya 86 juta ton karbon dioksida setiap tahun. Tetapi sebagian besar dari ini dapat dihilangkan ketika kaca didaur ulang, dan teknologi yang ada dapat mengubah pembuatan kaca menjadi proses yang sebagian besar bebas karbon. Apa yang perlu terjadi adalah agar negara-negara berhenti mengirim kaca ke tempat pembuangan akhir, dan mewajibkan daur ulang kaca.

Kaca dibuat dengan memanaskan batu kapur, pasir dan soda ash hingga 1.500 °C. Panas ini berasal dari gas alam, dan menyumbang antara 75% dan 85% dari emisi karbon dari manufaktur kaca. Emisi yang tersisa adalah produk sampingan dari reaksi kimia antara bahan baku. Tetapi beberapa bahan ini dapat diganti dengan kaca daur ulang yang dihancurkan, yang dikenal sebagai cullet. Ketika cullet dilelehkan, tidak ada CO2 yang dilepaskan. Dan tungku tidak perlu membakar terlalu keras untuk melelehkan kaca untuk melelehkan bahan mentah, menawarkan penghematan karbon lebih lanjut. Menurut European Container Glass Federation (FEVE), sebuah kelompok industri yang berbasis di Brussels, cullet 10% lebih banyak dalam tungku menurunkan emisi CO2 sebesar 5% dibandingkan dengan membuat kaca seluruhnya dari bahan mentah.

Seperti kebanyakan bentuk daur ulang, beberapa peringatan berlaku. Jenis kaca yang digunakan untuk membuat jendela — dikenal sebagai kaca datar — tidak dapat mengandung kotoran, tidak seperti kaca yang digunakan dalam banyak aplikasi lain. Jadi tidak mungkin mencairkan stoples selai untuk mendapatkan kaca jendela. Tapi cullet kaca datar bisa digunakan untuk membuat lebih banyak kaca datar.

Beberapa pertanyaan akan membutuhkan penelitian lebih lanjut. Misalnya, pemerintah perlu mengetahui biaya moneter untuk meningkatkan sistem pengumpulan dan daur ulang kaca, sehingga mereka dapat mengalokasikan sumber daya yang sesuai. Selain itu, kaca lebih berat daripada plastik, jadi menggunakannya sebagai pengganti mungkin akan menambah biaya transportasi dan emisi, dan itu juga perlu dipahami.

Tipe Yang Bisa Daur Ulang

Tipe Yang Bisa Daur Ulang

Dalam hal daur ulang kaca, Eropa adalah wilayah paling maju di dunia dengan beberapa margin, dan memiliki ambisi untuk menjadi lebih baik. Para peneliti dapat mempelajari bagaimana skema daur ulang Eropa muncul, kekuatan dan kelemahannya, dan apakah ada pelajaran untuk negara lain. Tiga perempat kaca yang digunakan untuk wadah seperti botol dikumpulkan untuk didaur ulang di 27 negara bagian dan Inggris Raya. Akibatnya, kaca baru yang dibuat di Uni Eropa sudah mengandung sekitar 52% bahan daur ulang. Industri wadah kaca telah menetapkan target untuk mengumpulkan 90% dari semua kaca wadah limbah di UE pada tahun 2030.

Tetapi negara-negara lain tidak berada di tempat yang mereka inginkan. Selain itu, data tentang daur ulang kaca sulit ditemukan, sebagian karena sebagian besar negara tidak melaporkan apa yang mereka lakukan. Tampaknya tidak ada badan internasional dari perusahaan Maxbet yang mengumpulkan data daur ulang kaca. Itu perlu diubah.

Yang mengatakan, upaya nasional sedang dilakukan untuk meningkatkan tingkat pengumpulan dan daur ulang. Amerika Serikat mendaur ulang, rata-rata, hanya 31% dari wadah kacanya, tetapi Glass Packaging Institute, sebuah asosiasi perdagangan yang berbasis di Arlington, Virginia, mendorong untuk meningkatkannya menjadi 50% pada tahun 2030 (untuk mencapai itu, 56% dari semua limbah kaca harus dikumpulkan). Demikian pula, proyek yang dijalankan oleh Perusahaan Daur Ulang Kaca di Johannesburg meningkatkan tingkat daur ulang di seluruh Afrika Selatan dari 18% pada 2005–06 menjadi 42% pada 2018–2019, termasuk meningkatkan penggunaan botol yang dapat dikembalikan. Tetapi di tempat lain — di Brasil, Cina, dan India, misalnya — pihak berwenang diam, atau, paling tidak, tidak melaporkan rencana dan ambisi mereka.

Lebih banyak negara perlu mengesahkan undang-undang untuk mengurangi limbah dan akhirnya berhenti mengirim kaca ke TPA. Itu secara otomatis akan menciptakan insentif yang lebih besar bagi kaca untuk didaur ulang. Eropa sudah mengamanatkan bahwa 70% dari limbah bangunan dan bahan konstruksi didaur ulang. Sisanya saat ini digunakan sebagai agregat untuk pengisian jalan atau proses pembangunan dasar lainnya; ini adalah pemborosan besar dari sumber daya yang berharga.

Karbon juga dapat disimpan dengan dekarbonisasi proses peleburan campuran kimia selama pembuatan. Sebuah proyek demonstrasi yang disebut Furnace for the Future, dijalankan oleh FEVE, membuat kaca menggunakan listrik, bukan gas alam, untuk memanaskan cullet kaca daur ulang.

Baca juga : Contoh Penggunaan Kaca yang Mengesankan dalam Arsitektur

© Copyright 2022 Lesmithglass All Rights Reserved