Contoh Penggunaan Kaca yang Mengesankan dalam Arsitektur

Contoh Penggunaan Kaca yang Mengesankan dalam Arsitektur

Kaca sebagai bahan konstruksi telah digunakan selama bertahun-tahun sekarang. Awal Revolusi Industri dan produksi massal bahan seperti baja dan kaca di abad ke-19, telah memungkinkan hari ini untuk menciptakan keajaiban arsitektur di seluruh dunia. Dari satu jenis kaca yang tersedia hingga berbagai macam kaca yang tersedia sekarang, kaca sebagai bahan telah mengalami evolusi yang konstan. Itu di abad ke-20 ketika gerakan Modernisme dimulai dalam arsitektur dan penyebaran luas kaca yang digunakan dalam bangunan terlihat di mana-mana.

Fleksibilitas dan keserbagunaan bahan ini telah diuji oleh berbagai desainer dan arsitek, di mana masing-masing telah mencoba menemukan aplikasi barunya untuk membuat strukturnya unik. Kaca memberikan transparansi yang memungkinkan untuk melihat ke luar serta ke dalam dan juga membantu cahaya alami masuk ke dalam selubung bangunan untuk menghilangkan penggunaan ventilasi mekanis.

Berikut adalah daftar 10 keajaiban arsitektur yang menunjukkan penggunaan kaca yang mengesankan di bidang desain dan konstruksi.

1. Istana Kristal, London (1851)

Tidaklah adil untuk tidak memulai daftar ini dengan menyebutkan yang pertama dan salah satu struktur kaca paling ikonik, yang juga diyakini telah memulai gerakan ‘Modernisme’ dalam arsitektur. Istana yang dirancang oleh arsitek Sir Joseph Paxton, memiliki kerangka yang dianyam dari besi tuang dan struktur kaca pelat, dan pada awalnya dirancang untuk menjadi tuan rumah Pameran Besar tahun 1851.

Meskipun metode lembaran kaca diperkenalkan oleh Chance Brothers pada tahun 1932, namun penggunaannya sedemikian besar pertama kali terlihat dalam desain Crystal Palace. Potongan kaca terbesar yang tersedia pada waktu itu berukuran 25 cm (10 inci) kali 120 cm (49 inci), dan oleh karena itu seluruh bangunan diskalakan di sekitar dimensi ini saja. Sayangnya, bencana melanda pada tahun 1936, ketika ledakan kecil di dalam gedung berubah menjadi api besar yang membakar seluruh struktur dalam beberapa jam.

2. Piramida Louvre, Paris (1989)

2. Piramida Louvre, Paris (1989)
Salah satu karya arsitek I.M. Pei yang paling terkenal dan diakui secara kritis adalah piramida kaca untuk Museum Louvre di Paris. Ditugaskan pada tahun 1983, Pei merancang pintu masuk baru ke Museum Louvre ini dengan tambahan fitur bawah tanah yang mencakup sistem galeri, ruang penyimpanan, laboratorium pelestarian, dan koneksi ke sayap museum yang ada.

Tantangan utama untuk desain seperti itu bukanlah bentuk piramida atau tata letak galeri di bawah tanah, melainkan jenis kaca yang dibutuhkan oleh arsitek untuk desainnya. Pei bersikeras untuk memiliki kaca bening dengan transparansi total, tetapi saat itu tidak tersedia karena kaca biasanya berwarna biru atau hijau. Dengan ide ini, Pei mendekati perusahaan manufaktur Prancis, Saint Gobain, untuk membuat kaca baru khusus untuk proyek tersebut. Hasilnya, yang dikenal sebagai “Diamond Glass” membutuhkan waktu sekitar 2 tahun untuk mendapatkan komposisi yang benar. Secara keseluruhan, sekitar 19.375 kaki persegi kaca 6.000 batang logam seberat 200 ton digunakan untuk menyelesaikan struktur ikonik ini.

3. Gherkin – 30 St. Mary Axe, London (2003)

Pencakar langit ekologi pertama di London yang diberi nama “The Gherkin” dan dirancang oleh Foster+Partners, memiliki identitas unik di distrik keuangan London. Desainnya adalah ruang bebas kolom karena penggunaan penyangga diagonal dan kulit berlapis ganda, yang membantu meningkatkan pendinginan alami bangunan serta menjaga kenyamanan termal di interior.

Setiap lantai ditumpuk di atas yang lain dengan pergeseran 5 derajat di setiap tingkat dan dengan demikian bentuk bangunan melengkung. Terlepas dari bentuk kurva ini, adalah fakta bahwa hanya satu bagian dari kaca melengkung yang digunakan, yaitu pada tutup berbentuk lensa di bagian atas. Sedangkan kelongsong eksterior lainnya terdiri dari 5.500 panel kaca berbentuk segitiga datar dan berlian.

4. Markas Besar Departemen Kesehatan Basque, Bilbao (2004)

Struktur ini terletak di persimpangan dua jalan penting kota Bilbao dan dirancang oleh Arsitek Coll-Barreu dari situs https://hackerpro.info/. Fitur yang paling menonjol dari bangunan ini adalah fasad kaca yang dilipat, yang menghasilkan banyak estetika visual jika dilihat dari sudut jalan yang berbeda. Seiring dengan penyelesaian kebutuhan perkotaan, fasad ganda juga memberikan ketahanan api, insulasi akustik dan juga membantu menghilangkan sistem pendingin udara mekanis konvensional dan kebutuhan akan langit-langit palsu untuk menyembunyikan pekerjaan saluran. Dengan demikian, desain seperti itu sangat cocok untuk menampung departemen kesehatan di dalam gedung dan mempromosikan lingkungan yang sehat yang dibutuhkan oleh departemen tersebut. Dengan total 7 lantai kantor rencana terbuka, ada tiga tingkat tambahan di ruang bawah tanah serta untuk penyediaan parkir dan auditorium dengan layanan yang berdampingan.

Baca juga : Ide Merombak Dapur Top Menggunakan Kaca Blok dan Kaca Bata

© Copyright 2022 Lesmithglass All Rights Reserved