Lima Tips untuk Daur Ulang Kaca

Lima Tips untuk Daur Ulang Kaca

Sangat sedikit bahan yang dapat didaur ulang berulang kali dengan sedikit atau tanpa efek pada kekuatan, kualitas, atau integritasnya.

Salah satu bahan itu, bagaimanapun, adalah kaca, yang bagus, karena ada di mana-mana. Bahkan, lihat-lihat kantor atau fasilitas Anda sekarang. Kemungkinan ada kaca di suatu tempat dalam garis pandang Anda.

Kaca terbuat dari pasir, abu soda, batu kapur, dan cullet, yang merupakan istilah industri untuk gelas bekas tungku. Pasir dan cullet adalah dua bahan gelas yang paling umum, yang semuanya dicampur dan dipanaskan hingga suhu 2.600 hingga 2.800 derajat Fahrenheit. Kaca kemudian dibentuk sesuai bentuk yang diinginkan.

Wadah gelas yang digunakan untuk makanan, pop, bir, anggur, dan minuman keras merupakan sumber limbah kaca terbesar. Sumber umum lainnya termasuk furnitur dan peralatan konsumen.

Menurut EPA, orang Amerika menghasilkan 11,5 juta ton limbah kaca pada 2011, tetapi hanya 28 persen dari gelas itu yang didaur ulang. Angka itu bisa dengan mudah lebih tinggi, karena kaca dapat didaur ulang 100 persen dan dapat didaur ulang beberapa kali. Faktanya, 90 persen gelas daur ulang digunakan untuk membuat wadah gelas baru. Kaca lainnya digunakan di ubin lantai dapur, counter top dan sebagai isolasi.

Berikut adalah lima hal yang harus diingat bisnis Anda saat mendaur ulang gelas.

1) Jangan merusaknya

Kaca pecah dapat didaur ulang, tetapi mungkin tidak dapat didaur ulang ke kondisi sebelumnya. Dengan kata lain, jika Anda mendaur ulang botol pecah, gelas yang dihasilkan kemungkinan tidak akan dibuat menjadi botol kaca baru. Gelas itu masih bisa digunakan sebagai aditif dalam fiberglass atau ubin, tetapi yang terbaik adalah menjaga integritas kaca daur ulang sebanyak mungkin. Ini juga lebih aman bagi pawang Anda jika ia dapat menghindari penanganan pecahan kaca.

2) Biarkan mereka terpisah

Kaca non-wadah, yang merupakan kaca yang digunakan untuk jendela, cermin, dll., Biasanya diperlakukan dengan bahan kimia dan karenanya memiliki titik lebur yang berbeda dari, katakanlah, botol kaca. Dengan demikian, Anda sebaiknya tidak menggabungkan gelas non-wadah dengan kaca wadah saat didaur ulang.

3) Masalah warna – terkadang

Beberapa hauler daur ulang mengharuskan Anda memisahkan kaca dengan warna; yang lain tidak. Jika milik Anda tidak, ini disebut daur ulang aliran tunggal, yang berarti bahwa semua produk kaca dapat digabungkan menjadi satu tempat sampah, dan bahan akan dipisahkan nanti. Namun, tidak semua pendaur ulang menawarkan daur ulang aliran tunggal.

Mengapa warna penting? Karena kaca dapat didaur ulang berulang kali, penting untuk mempertahankan warna aslinya sebanyak mungkin. Mencampur dua warna kaca yang berbeda akan menghasilkan warna kaca yang berbeda, dan mungkin tidak diinginkan, seperti halnya pencampuran dua warna cat yang berbeda akan menghasilkan warna cat yang berbeda, dan mungkin juga tidak diinginkan.

Silakan berkonsultasi dengan pendaur ulang Anda tentang kebijakannya.

4) Jaga kebersihannya

Banyak pendaur ulang meminta Anda membersihkan gelas sebelum didaur ulang. Jika gelas memiliki residu – seperti gula, misalnya – itu menjadi lengket dan dapat menarik serangga. Hal yang sama berlaku untuk wadah gelas lainnya yang digunakan untuk makanan dan minuman. Sebelumnya disini kami ingin menginformasikan tentang tips yang kami berikan berasalah dari situs judi online yang juga mempunyai perusahaan daur ulang kaca. Tautan situs judi togel online adalah https://www.userbola.xyz/togel/.

Kaca biasanya dibersihkan selama proses daur ulang, tetapi pembersihan di muka membuat pengalaman daur ulang yang lebih mulus.

5) Bersabarlah

Kaca memiliki berat lebih dari barang limbah lainnya (seperti aluminium) dan tidak sefleksibel barang limbah lainnya (seperti kardus). Ini dapat membuat kelas penyimpanan dan daur ulang lebih rumit dan, berpotensi, lebih mahal.

Namun, daur ulang kaca adalah upaya yang bermanfaat, karena menghemat energi dan mengurangi konsumsi bahan baku.

Syukurlah, Amerika Serikat terus berkembang. Menurut EPA, orang Amerika mendaur ulang sekitar 750.000 ton kaca pada 1980. Pada 2011, jumlah itu melonjak menjadi tiga juta ton.

© Copyright 2020 Lesmithglass All Rights Reserved